HUBUNGAN TEKANAN PANAS TERHADAP SUHU TUBUH DAN DENYUT NADI PADA MASYARAKAT YANG BEKERJA DI LINGKUNGAN PELABUHAN TRADISIONAL DESA ERETAN WETAN KECAMATAN KANDANGHAUR KABUPATEN INDRAMAYU TAHUN 2018

Lasyarika Rizky Amaliya, Supriyanto ., Rubi Ginanjar

Abstract


Paparan tekanan panas dapat terjadi pada masyarakat yang bekerja di lingkungan pelabuhan dapat menimbulkan gejala tekanan panas seperti peningkatan suhu tubuh dan denyut nadi. Tujuan penelitian
ini untuk mengetahui hubungan antara tekanan panas dengan peningkatan suhu tubuh dan denyut nadi pada masyarakat yang bekerja di Pelabuhan Tradisional Desa Eretan Wetan, Kecamatan Kandarhaur,
Kabupaten Indramayu Tahun 2018. Desain penelitian ini menggunakan studi cross sectional dengan teknik accidental sampling dengan responden sebanyak 90 orang yang bekerja di pelabuhan tradisional Desa Eretan Wetan. Pengambilan data akan menggunakan kuesioner dan alat Wet Bulb
Globe Temperature untuk mengukur suhu lingkungan kerja, mengukur suhu tubuh menggunakan termometer dan menggunakan jam tangan sebagai waaktu perhitungan denyut nadi manual. Analisis dalam penelitian ini akan menggunakan uji statistik chi-square. Hasil penelitian menunjukan bahwa
ada hubungan antara panas lingkungan kerja dengan suhu tubuh p-value 0,000 dan denyut nadi pvalue 0,000, ada hubungan antara laju metabolik dengan suhu tubuh p-value 0,002 dan denyut nadi p-value 0,000. Sedangkan variabel umur, lama kerja, pakaian kerja tidak ada hubungan dengan
peningkatan suhu tubuh dan denyut nadi. Kesimpulan penelitian ini adalah semakin kondisi lingkungan kerja dan semakin banyak aktifitas kerja maka semakin meningkat suhu tubuh dan denyut nadi pekerja. Disarankan kepada para pekerja menggunakan pakaian yang dapat menutupi seluruh
tubuh dan memakai penutup kepala guna meminimalisir paparan matahari langsung.


Full Text:

PDF

References


Alpaugh, E. Temperature Extreme. National Safety Council. 1988

Astrand, P.D.Rodahl, K. Texbook of Work Physiological Basic of Exercise. New York: Mc.Graw Hill Brooks Company. 1986

Guyton. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC. 2008

Hendra. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Peningkatan Suhu Tubuh Dan Denyut Nadi Pada Pekerja Yang Terpajan Panas (Studi Kasus Di Departemen Cor Divisi Tampa Dan Cor) PT. Pindad (Persore) Bandung. Depok: Perpustakaan Universitas Indonesia. 2003

Kurniawidjaja. Meily L. Teori dan Aplikasi Kesehatan Kerja, Depok. UI Press. 2010. Hlm 32-6

Muflichatun. Hubungan Antara Tekanan Panas Denyut Nadi Dan Produktivitas Kerja Pada Pekerjaan Pandai Besi Paguyuban Wesi Aji Donorejo Batang. Semarang: Universitas Negeri Semarang. 2006

Puspita, N. Gambaran Keluhan Kesehatan Akibat Pajanan Tekanan Panas Pada Pekerja Di Pabrik Pembuatan Gong, Bogor Tahun 2016. Depok: Universitas Indonesia. 2016

Radiastari, M. Hubungan Panas Lingkungan Kerja Terhadap Pekerja Dilihat Dari Suhu Tubuh, Denyut nadi Dan Berat Badan Pekerja Di Departemen Hot Press PT. Hardaya Aneka Shoes Industry Tangerang. Depok: Universitas Indonesia. 2002

RI (Republik Indonesia) UndangUndangDasar 1945 pasal 86 ayat 1, UU No. 13 Tahun 2003 tentang ketenagakerjaan

Tarwaka, dkk. Ergonomi Untuk Keselamatan, Kesehatan Kerja Dan Produktivitas. Surakarta: Uniba Press.. 2004 1, pp:33-97

Yasman. Pengaruh Tekanan Panas Lingkungan Kerja Terhadap Perubahan Suhu Tubuh dan Denyut Nadi Pada Pekerja di Departemen Hot Press PT. Pratama Abadi Industri. Depok: Universitas Indonesia. 2002




DOI: http://dx.doi.org/10.32832/pro.v2i1.1787

Article Metrics

Abstract view : 28 times
PDF - 524 times

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2019 PROMOTOR

     ISSN                       eISSN                  Supervised By:

  

Jl. K.H. Sholeh Iskandar km 2 Bogor 16162 Jawa Barat, Indonesia Telp/Fax: 0251-8335335